Thursday, February 22, 2024
HomeGagasanBagi-Bagi Duit

Bagi-Bagi Duit

Sebuah video sedang viral. Tampak seorang pendakwah beken, biasa memakai blangkon hitam, sedang membagi-bagikan uang ke warga secara bergiliran. Sang pendakwah sudah sohor sebagai anggota tim kampanye paslon capres tertentu.

Dengan santai diiringi seringai senyum, ia membagikan duit ke warga calon pemilih di sebuah lokasi. Warga menerimanya, lalu mencium telapak tangan sang pendakwah. Kapan video ini direkam, masih belum jelas. Yang sudah pasti, video ini beredar sehari atau dua hari belakangan ini.

Reaksi spontan bermunculan di berbagai WA Group. Sebagian besar mempertanyakan sikap Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Tanpa sikap tegas Bawaslu, maka sangatlah wajar jika reaksi negatif semburat dari benak warga bernalar waras kepada perilaku pendakwah berblangkon itu. Sebab, momen-momen kampanye sejatinya untuk menebar gagasan, mengedukasi warga serta memberi kesempatan warga berdialog dengan paslon capres. Bukan berbagi angpao guna mempengaruhi warga memilih paslon capres yang didukung si pendakwah.

Ada yang berkilah, perbuatan pendakwah itu sah-sah saja karena si pendakwah hanya memberi duit dan tak meminta warga penerima duit untuk memilih paslon capres yang didukung pendakwah. Kilah ini tentu saja lemah. Sebab, jika tujuan atau motifnya hanya untuk berbagi duit, tidaklah harus menunggu momen kampanye. Bagi-bagi duit bisa dilakukan pada momen-momen lain dan bisa dilakukan sesering mungkin tanpa perlu menunggu momen kampanye.

Maka, gampang ditebak. Pembagian duit pada momen kampanye jelas berkait pada upaya mempengaruhi warga. Upaya membeli suara warga sebelum hari pencoblosan. Ibarat ijon, bagi-bagi duit sebelum pencoblosan, itu mirip mengijon suara. Persis perilaku tengkulak. Menyuap warga, menyogok calon pemilih. Diharapkan, warga sudah terikat ”kontrak” dengan pemberi duit sebelum hari pemberian suara di bulan Februari 2024.

Bagi penyogok, suara pemilih adalah komoditi. Tak ada harkat apalagi martabat dalam komoditi itu. Money talks. Duit bicara. Dan sebagai komoditi, suara pemilih layak dibeli. Penyogok mengubah momen kampanye menjadi apa yang disebut Gilles Deleuze dan Felix Guattari (1983) sebagai ”The Desiring-Machine” (Mesin Keinginan). Penyogok menjadikan momen kampanye saatnya meningkatkan pengaruh fulus alias duit pada warga, tak ada urusan dengan harkat dan martabat. Bukan pula berkait hasrat warga demi meningkatkan taraf kehidupan. Buat penyogok, suara adalah komoditi. KUAS, Kasih Uang Ambil Suara.

Pengubahan orientasi pemilih semacam itu jelas tak elok, utamanya untuk membangun proses demokrasi yang bermartabat. Penyogok hanya berpikir bagaimana cara praktis meraup kemenangan, sama sekali tak memikirkan masa depan rakyat. Penyogok hanya berpikir ”jual-putus”. Usai dapat suara pemilih, usai pula semuanya. Baginya, keinginan rakyat hanyalah perkara duit. Bukan sedekah gratis, bukan pula sekadar infak. Namun, benarkah rakyat pemilih akan selugu itu nanti di hari pencoblosan? Kita lihat saja.

 

ROSDIANSYAH

Peneliti di Surabaya

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular