Eriksen dan Markis Kido Kolaps Saat Sedang Berolahraga, Ini Penjelasan Medisnya

0

 

Chistian Eriksen
Gelandang timnas sepakbola Denmark, Christian Eriksen tetiba kolaps dan tak sadarkan diri saat negaranya melawan timnas sepakbola Finlandia dalam gelaran Euro 2020, Sabtu (12/6/2021). (foto: Friedemann Vogel / POOL / AFP)

 

SURABAYA – Baru-baru ini publik dikejutkan dengan peristiwa atlet yang tiba-tiba tak sadarkan diri saat melakukan olahraga. Dari dunia sepakbola ada peristiwa gelandang Timnas Denmark yaitu Christian Eriksen yang kolaps sehingga tidak sadarkan diri saat melakoni laga Piala Euro 2020 melawan Finlandia pada Sabtu (12/6/2021).

Tak sampai di situ saja dunia bulutangkis Indonesia harus kehilangan sosok atlet terbaik yang dimiliki yaitu Markis Kido pada Senin (14/6/2021) karena masalah yang sama. Berdasarkan penuturan rekannya yang berada di tempat kejadian, sebelum dinyatakan meninggal dunia Kido tiba-tiba terjatuh dan tak sadarkan diri di lapangan ketika akan pindah lapangan saat bermain badminton.

Pakar Ilmu Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah Universitas Airlangga, Dr. Andrianto, dr., SpJP(K)FIHA, FAsCC mengatakan bahwa atlet yang tiba-tiba tidak sadarkan diri disebabkan oleh berbagai jenis sistem tubuh seperti sistem jantung dan pembuluh darah, susunan saraf pusat, atau pernapasan.

“Namun penyebab yang paling banyak terjadi adalah karena sistem jantung dan pembuluh darah. ecara keseluruhan, persentase kolaps hingga kematian mendadak selama atau segera setelah berolahraga kira-kira 5 persen lebih tinggi pada orang dengan usia 35 tahun atau lebih,” ujar dokter Andrianto, Rabu (16/6/2021).

Dokter Andrianto menambahkan bahwa serangan jantung koroner dengan gangguan pada irama jantung menjadi penyebab yang sering terjadi.

“Dari berbagai laporan disebutkan serangan jantung koroner disertai komplikasi gangguan irama fibrilasi ventrikel atau kejang otot jantung adalah penyebab tersering dan kejadian ini mencapai 70 hingga 80%,” paparnya.

Faktor penyebab terjadinya gangguan pada sistem jantung dan pembuluh darah didominasi oleh terbentuknya kerak pada pembuluh darah koroner yang berada di jantung akibat bertambahnya usia, riwayat keluarga meninggal mendadak, penyakit darah tinggi, kolesterol tinggi, merokok, diabetes, dan stres. Faktor penyebab lainnya adalah bawaan genetik irama jantung dan kelainan struktural jantung.

“Peristiwa yang dialami oleh Christian Eriksen dan Markis Kido ini sama. Dalam peristiwa Markis Kido sangat mungkin diakibatkan oleh henti jantung mendadak yang mengakibatkan kematian,” pungkasnya.

(pkip/bti)

Leave A Reply

Your email address will not be published.