Wednesday, May 22, 2024
HomePolitikaPDIP: Proses Pencalonan Gibran Adalah Political Disobedience Terhadap Konstitusi dan Rakyat!

PDIP: Proses Pencalonan Gibran Adalah Political Disobedience Terhadap Konstitusi dan Rakyat!

Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto. (foto: istimewa)

JAKARTA – Setelah diam dan nampak malu-malu memberikan pernyataan pers, PDI Perjuangan (PDIP) melalui Sekjen Hasto Kristiyanto mengatakan bahwa pihak PDIP saat ini dalam suasana sedih, luka hati yang perih, dan berpasrah pada Tuhan dan Rakyat Indonesia atas apa yang terjadi saat ini.

“Ketika DPP Partai bertemu dengan jajaran anak ranting dan ranting sebagai struktur Partai paling bawah, banyak yang tidak percaya bahwa ini bisa terjadi. Kami begitu mencintai dan memberikan privilege yang begitu besar kepada Presiden Jokowi dan keluarga, namun kami ditinggalkan karena masih ada permintaan lain yang berpotensi melanggar pranatan kebaikan dan Konstitusi. Pada awalnya kami hanya berdoa agar hal tersebut tidak terjadi, namun ternyata itu benar-benar terjadi,” ujar Hasto dalam keterangannya pada awak media, Minggu (29/10/2023).

Menurut Hasto, seluruh simpatisan, anggota dan kader PDIP sepertinya belum selesai rasa lelahnya setelah berturut-turut bekerja dari 5 Pilkada dan 2 Pilpres.

“Itu wujud rasa sayang kami. Pada awalnya kami memilih diam. Namun apa yang disampaikan Butet Kartaredjasa, Goenawan Muhammad, Eep Syaifullah, Hamid Awaludin, Airlangga Pribadi dll beserta para ahli hukum tata negara, tokoh pro demokrasi dan gerakan civil society, akhirnya kami berani mengungkapkan perasaan kami,” imbuh Hasto.

Namun, lanjut Hasto, PDIP percaya bahwa Indonesia adalah negeri dimana rakyatnya bertakwa kepada Tuhan. Menurutnya, Indonesia merupakan negeri spiritual dimana .oralitas, nilai kebenaran, kesetiaan sangat dikedepankan.

“Apa yang terjadi dengan seluruh mata rantai pencalonan Mas Gibran, sebenarnya adalah political disobedience terhadap konstitusi dan rakyat Indonesia. Kesemuanya dipadukan dengan rekayasa hukum di MK. Saya sendiri menerima pengakuan dari beberapa ketua umum partai politik yang merasa kartu truf-nya dipegang. Ada yang mengatakan life time saya hanya harian; lalu ada yang mengatakan kerasnya tekanan kekuasaan,” tandasnya.

“Semoga awan gelap demokrasi ini segera berlalu, dan rakyat Indonesia sudah paham, siapa meninggalkan siapa demi ambisi kekuasaan itu,” pungkas Hasto.

(rils/bus)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular