Tuesday, June 18, 2024
spot_img
HomePolitikaKeamananSatgas Yonif Raider 300/BJW Tembak Mati 1 Kelompok Separatis Teroris Yang Serang...

Satgas Yonif Raider 300/BJW Tembak Mati 1 Kelompok Separatis Teroris Yang Serang Pekerja Puskesmas

Personel tempur Satgas Pamtas Mobile Yonif 300 dengan beberapa barang bukti dari KST di Kampung Arumaga, Kabupaten Puncak, Papua, Jumat (20/10/2023). (foto: yonif raider 300/bjw)

PAPUA – Kelompok Separatis Teroris (KST) di wilayah Kepala Air, Kab.Puncak, Papua yang diduga kelompok Titus Murib terpaksa harus menjadi Korban dari Anggota Satgas Pamtas Mobile Yonif 300 dalam kontak tembak yang tejadi wilayah Kampung Arumaga, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua, pada Jumat (20/10/2023).

Dalam keterangan tertulis dari Penerangan Satgas Yonif Raider 300/BJW, Sabtu (21/10/2023), disebutkan bahwa awal kejadian bermula ketika sehari sebelumnya yaitu Kamis (19/10/2023), Kelompok Separatis Teroris (KST) yang diduga dipimpin oleh Titus Murib telah melakukan aksi pembacokan dan pembunuhan terhadap 22 orang pekerja yang sedang melakukan pembangunan Puskesmas di wilayah Kabupaten Omukia, Kampung Arumaga, Kabupaten Puncak. Alih-alih berniat baik untuk melakukan pembangunan di Kampung Arumaga, malah sebaliknya, 1 orang masyarakat harus menjadi korban dan meninggal dunia serta 3 orang lainnya mengalami luka serius di sekujur tubuhnya.

“Berangkat dari masalah tersebut, jajaran Satgas Pamtas Mobile Yonif 300 memberlakukan siaga tempur untuk seluruh jajaran Apkam yang berada di wilayah Distrik Ilaga guna mengantisipasi gangguan lebih lanjut dari KST,” ujar keterangan tersebut.

Selama pemberlakuan siaga tempur, jajaran aparat intelijen telah berhasil membaca bahwa KST akan kembali melakukan aksi untuk mengancam masyarakat bahkan mereka merencanakan untuk melakukan aksi gangguan terhadap pos-pos Satgas.

“Hingga pada akhirnya sekitar pukul 15.00 tanggal 20 Oktober 2023, KST kembali muncul dan dapat terpantau oleh Satgas Pamtas Mobile Yonif 300 dimana mereka terlihat membawa sejumlah senjata api laras panjang dan pendek serta mulai melakukan penganiayaan terhadap masyarakat yang berada di sekitar Kampung Arumaga,” imbuh keterangan tersebut.

Berdasarkan kejadian tersebut, Dansatgas Pamtas Mobile Yonif 300 Letkol Inf Afri Swandi Ritonga, S.I.P dengan sigap segera memerintahkan 5 tim tempur di jajarannya untuk melakukan pengejaran terhadap kelompok KST yang meresahkan tersebut. Di dalam proses pengejaran yang berlangsung selama kurang lebih 6 jam dan juga sempat terjadi kontak tembak antara Tim Tempur dengan KST, Satgas Pamtas Mobile Yonif 300 berhasil menembak mati 1 KST yang dipastikan terkena tembak di bagian punggung. Selain 1 KST tertembak mati, juga didapatkan barang bukti KST berupa drone, HT dan sejumlah barang bukti lainnya.

“Segala macam upaya untuk membuat kelompok KST agar bisa kembali kepangkuan NKRI telah dilakukan namun ini hanya menjadi suatu lagu lama bagi para KST yang sama sekali tidak menghiraukan atas upaya yang telah dilakukan oleh Satgas yang berada di wilayah Distrik Sinak kepada KST. Kondisi Kabupaten Puncak saat ini terpantau kondusif kembali,” ungkap Letkol Inf Afri Swandi Ritonga selaku Dansatgas Pamtas Mobile Yonif 300 melalui keterangan tertulis, Sabtu (21/10/2023).

Kendati seperti itupun, lanjutnya, kelompok KST masih tetap berkeliaran di wilayah Distrik Ilaga, namun ini tidak membuat jajaran Satgas yang tergelar di wilayah Distrik Ilaga menjadi ciut dan menyerah.

“Namun, hal ini menjadi sebuah tantangan untuk Satgas agar dapat menjadi lebih ekstra menjaga stabilitas keamanan dalam rangka mempercepat pembangunan di wilayah Papua,” pungkasnya.

(barat/bus)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terbaru

Most Popular