Wednesday, December 7, 2022
HomeSains TeknologiDekatkan Generasi Muda Dengan Farming Issues, Mahasiswi Ini Ciptakan Aplikasi Petani

Dekatkan Generasi Muda Dengan Farming Issues, Mahasiswi Ini Ciptakan Aplikasi Petani

 

SURABAYA – Indonesia merupakan negara agraris dengan jumlah penduduk bermata pencaharian petani yang begitu besar. Namun sayangnya, kondisi tersebut tidak dibarengi dengan proses regenerasi petani yang optimal. Menyadari hal tersebut, seorang mahasiswi bernama Rafida Mumtaz menggagas inovasi yang menggabungkan teknologi dengan pertanian dengan tujuan mendorong regenerasi petani di Indonesia.

Menurut Rafida, wacana regenerasi petani hingga kini masih menjadi hal yang penting lantaran minimnya keinginan para generasi muda untuk menjadi petani. Ia juga menekankan pada pentingnya menghilangkan stigma negatif tentang petani di masyarakat.

“Setelah aku menelusuri berbagai sumber, ternyata petani adalah profesi yang tidak lagi diminati oleh generasi muda. Salah satu penyebabnya adalah karena ada stigma-stigma negatif yang menyebutkan bahwa profesi petani itu profesi 3D, dirty, dangerous, dan difficult. Jika ini tidak diatasi, maka regenerasi petani di Indonesia akan semakin mengkhawatirkan. Kalau sudah begitu, bagaimana mencapai SDGs pangan 2045 nanti?,” papar Rafida pada media ini beberapa waktu lalu.

Lebih lanjut, mahasiswi Universitas Airlangga Surabaya ini menyampaikan alasannya menggabungkan bidang pertanian dengan teknologi. Ia berpendapat, generasi muda saat ini akan lebih mudah didekati dan diedukasi melalui teknologi dan digitalisasi. Oleh karena itu, ia mencoba mengaktualisasikan hal tersebut melalui gagasannya yang berupa aplikasi pertanian dengan fitur-fitur menarik di dalamnya.

“Generasi muda zaman sekarang akrab dengan teknologi dan digitalisasi. Kalau didekati dengan metode teknologi atau digitalisasi akan lebih tertarik. Sehingga, saya mencoba membuat aplikasi yang bisa mengubah stigma negatif pada petani dengan beberapa fitur yang dapat mengubah stigma tersebut,” ungkapnya.

Aplikasi itu menyediakan fitur konsultasi, fitur identifikasi masalah pertanian yang terintegrasi google lens, fitur cuaca untuk memprediksi kondisi cuaca, serta fitur penghitungan biaya produksi dan laba. Harapannya bisa mempermudah langkah para calon petani muda untuk terjun di bidang pertanian.

Meraih prestasi tersebut tidak membuat Rafida berhenti begitu saja. Ke depan, ia berharap agar gagasannya dapat direalisasikan melalui kolaborasi dan sinergi dengan berbagai pihak.

“Harapan sih ya semoga gagasan ini bisa benar-benar terwujud dan bermanfaat bagi masyarakat luas. Intinya ke depan pengen menggandeng berbagai pihak supaya bisa sampai ke temen-temen komunitas petani dan anak muda,” tandasnya.

(bus/pkip/bti)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular