Berita Terpercaya Tajam Terkini

Upacara Bendera Di Makorem 081/DSJ, Ini Amanat Pangdam V/Brawijaya

0

Dandenkesyah Madiun Letkol Ckm Ibnu Sina membacakan amanat Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Nurchahyanto saat menjadi Inspektur Upacara di Makorem 081/DSJ, Madiun, Senin (19/9/2022). (foto: arwang)

 

MADIUN – Ratusan prajurit dan PNS Korem 081/DSJ beserta Satdisjan mengikuti upacara bendera di Halaman Makorem 081/DSJ, Jl. Pahlawan No. 50 Kota Madiun, Senin (19/9/2022).

Dandenkesyah Madiun Letkol Ckm Ibnu Sina yang bertindak sebagai Irup membacakan amanat dari Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Nurchahyanto.

Di awal amanat tertulisnya itu, Pangdam menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada segenap prajurit dan PNS jajaran Kodam V/Brawijaya atas berbagai prestasi dan hal positif telah berhasil diraih selama ini dalam mendarmabaktikan untuk bangsa dan negara yang kita cintai.

Namun demikian, di sisi lain dirinya pun mengungkapkan, masih terdapat berbagai pelanggaran yang terjadi, seperti penyalahgunaan narkoba, kecelakaan lalu lintas, perceraian dan pelanggaran-pelanggaran lain yang perlu mendapatkan perhatian untuk menjadi koreksi dan evaluasi untuk pembenahan ke depannya.

Adanya isu strategis global yang saat ini sedang mengemuka yaitu terjadinya krisis di berbagai negara, seperti kenaikan harga BBM di Indonesia yang akan memicu terjadinya kesenjangan sosial, sehingga timbul aksi unjuk rasa dan isu-isu lainnya.

Menyikapi hal tersebut, Pangdam meminta agar tidak terpengaruh. “Saya minta seluruh prajurit Kodam V/Brawijaya dan keluarga tidak terpengaruh. Melainkan harus tetap optimis, bahwa kita memiliki ketahanan nasional yang tangguh,” ujarnya.

Lebih lanjut Pangdam mengatakan, satu hal yang juga perlu diingat yakni adanya ancaman non-militer di masa mendatang akan banyak memberi tekanan kepada survivability suatu bangsa. Salah satunya adalah ketahanan pangan.

Terkait hal tersebut, Mayjen TNI Nurchahyanto memerintahkan kepada satuan jajarannya untuk memanfaatkan lahan kosong menjadi lahan produktif guna membantu masyarakat sekitar dan menjaga ketahanan pangan nasional.

Di luar itu semua, dirinya berharap, agar para prajuritnya benar-benar cermat dalam mengamati dinamika sosial yang terjadi dengan membangkitkan kembali 5 kemampuan deteksi dini, cegah dini, temu cepat dan lapor cepat terhadap gejala-gejala yang sedang terjadi, serta terus membangun kerjasama yang sinergi dengan kepolisian maupun aparat pemerintah yang lain.

Di akhir amanatnya, Pangdam juga memberikan berbagai penekanannya. Mulai dari meningkatkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa, melestarikan nilai-nilai luhur perjuangan bangsa yang diwariskan para pahlawan, serta meningkatkan profesionalisme keprajuritan dengan senantiasa belajar, berlatih dan bekerja keras.

(arwang/bus/bti)

Leave A Reply

Your email address will not be published.