Berita Terpercaya Tajam Terkini

Pak Jokowi, Awas Jebakan Ala IMF!

0

Fuad Bawazier

 

Dunia sedang dilanda inflasi hebat. Indonesia relatif aman. Resep utama yang digunakan oleh negara-negara yang dilanda inflasi ini adalah menaikkan suku bunga. Sri Mulyani dan banyak ekonom juga sudah lama menyuarakan kenaikan suku bunga Bank Indonesia (BI) mengikuti jejak The Fed.

Meski begitu, BI, alhamdulillah, menolak saran itu. Tentu BI punya pertimbangan dan perhitungan sendiri untuk tidak menaikkan suku bunga. Baru belakangan BI menaikkan suku bunga dan itupun hanya 0,25%.

Saya sendiri sejak awal berpendapat sebaiknya BI tidak menaikkan suku bunga dulu, jangan latah mengikuti The Fed. Mengapa? Karena inflasi kita masih lebih rendah dari pada inflasi di Amerika Serikat. Justru bila ada kenaikan suku bunga akan memicu inflasi, mengganggu (pertumbuhan) kredit, semakin menyulitkan dunia usaha dan bisa menimbulkan kredit macet. BI di takut takuti, bahwa bila suku bunga tidak dinaikkan akan begini begitu dan ternyata “ancaman” itu tidak terjadi.

Peristiwa kenaikan suku bunga ini telah mengingatkan saya pada saat krisis moneter (krismon) 1997/1998. Saat itu, International Monetary Fund (IMF) menyarankan kenaikan suku bunga BI dan semua pejabat ekonomi pemerintah dan penasihat ekonomi pemerintah setuju, kecuali saya yang bersurat kepada Presiden Soeharto, tidak setuju. Saya kalah suara dan bunga BI dinaikkan gila-gilaan atas saran IMF, dan kurs rupiah tetap tidak terkendali. Itulah jebakan IMF saat itu, 1998.

Setelah berhasil menaikkan suku bunga, IMF pun langsung ke langkah berikutnya yaitu menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM). Kembali saya juga tidak setuju tetapi kalah suara sehingga Presiden Soeharto menaikkan harga BBM yang kemudian kita tahu tak lama setelah itu Presiden Soeharto juga lengser.

Kembali ke tahun 2022. Setelah gagal menaikkan suku bunga, kini pemerintah menyuarakan kenaikan harga BBM sama seperti tahun 1998. Kali ini saya tidak tahu apakah atas saran IMF melalui tangan-tangannya di Indonesia atau bukan.

Pada pendapat saya, sungguh ini bukan waktu yang tepat untuk menaikkan harga BBM di Indonesia. Karena ini kemungkinan besar akan memicu inflasi. Kenapa kita yang sebenarnya relatif sudah selamat dari gelombang inflasi dunia malah mau atau ingin menjadikan Indonesia ikut di barisan inflasi dunia. Meski rakyat kecil sudah diberikan tambahan (bantalan) bantuan sosial (bansos), rasanya tidak seimbang dengan imbas akibat inflasi yang ditimbulkan oleh kenaikan harga BBM. Apalagi mereka yang tidak memperoleh Bansos, akan terimbas inflasi juga. General inflasi!

Mungkin Presiden Jokowi, maaf, tidak mendapatkan gambaran yang sebenarnya dari menterinya, berapa subsidinya, apa akibatnya, dan seterusnya. Saat sekarang ini, lebih baik ditunda saja dulu kenaikan harga BBM dan nampaknya kita masih mampu. Jangan terjebak IMF dua kali!

JAKARTA, 1 September 2022

Dr. FUAD BAWAZIER

Menteri Keuangan RI Kabinet Pembangunan VII

Leave A Reply

Your email address will not be published.