Benarkah Ayah Perokok Aktif Sebabkan Anak Terkena Bronkitis?

0
181
ilustrasi. (foto: istimewa)

 

SURABAYA – Merokok dapat menimbulkan efek buruk pada kesehatan. Tidak hanya perokok aktif yang berisiko terkena efek buruknya namun perokok pasif juga memiliki risiko yang sama. Efek paparan zat berbahaya rokok tidak mengenal usia mulai dari tua, dewasa, remaja, anak-anak hingga balita.

Beberapa waktu yang lalu viral sebuah peristiwa dimana balita berusia 11 bulan mengidap bronkitis. Hal tersebut diduga karena ayah balita yang merupakan perokok aktif. Untuk mengetahuinya, mari kita simak wawancara dengan dokter spesialis anak, dr. Retno Setyoningrum, Sp.A(K) berikut ini.

Cakra: Kalau boleh tahu bronkitis itu apa ya dok?

dr. Retno: Bronkitis merupakan peradangan saluran pernapasan bagian bawah. Ditandai dengan keluhan batuk yang sering. Namun peradangan ini diawali dengan munculnya keluhan pada saluran pernapasan bagian atas seperti demam, pilek, batuk ringan yang semakin lama batuk akan menjadi semakin sering.

Cakra: Bagaimana menjelaskan fenomena yang sempat viral dimana seorang balita terkena bronkitis dan kebetulan ayah di balita perokok aktif dok?

dr. Retno: Penyebab bronkitis umumnya berasal dari infeksi virus tapi pada beberapa kondisi bisa diakibatkan oleh kuman. Bronkitis yang terjadi pada balita akan menimbulkan menumpuknya kuman pada saluran pernapasan sehingga akan mengakibatkan bronkitis terjadi secara berkepanjangan. Adanya paparan asap rokok akan meningkatkan risiko terjadinya bronkitis pada balita. Sudah banyak penelitian yang membuktikan bahwa adanya paparan asap rokok secara pasif akan berisiko meningkatkan risiko terjadinya bronkitis. Tidak hanya itu saja paparan asap rokok pasif dapat memperparah kondisi saat terjadi bronkitis sehingga akan menurunkan pertahanan saluran pernapasan.

Cakra: apakah ini merujuk pada rokok tradisional yang berasal dari tembakau saja dok?

dr. Retno: Rokok yang dimaksud bukan hanya rokok tembakau yang dijual di pasaran tapi rokok elektrik atau yang dikenal sebagai vapor memiliki risiko seperti rokok lainnya. Vapor itu mempunyai potensi yang sama seperti rokok tembakau. Ada pula asap knalpot serta asap yang menjadi sumber polusi lainnya juga punya risiko yang sama.

Cakra: Apakah bronkitis ini bisa terjadi secara berulang dok?

dr. Retno: Bronkitis akan terjadi secara berulang jika penyebab masalah tidak dihilangkan atau bila faktor risiko yang menyebabkannya masih ada. Seperti adanya paparan virus yang berulang dan paparan polutan. Tidak hanya bronkitis saja yang dapat terjadi akibat paparan asap rokok tetapi ada beberapa gangguan pernapasan lain yang bisa terjadi. “Adanya paparan asap rokok berhubungan dengan risiko terjadinya dan keparahan semua penyakit infeksi saluran pernapasan atas sampai bawah seperti radang paru-paru. Selain infeksi ada asma bisa juga berhubungan dengan asap rokok.

(pkip/bus/bti)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here