Wednesday, May 22, 2024
HomeSains TeknologiKesehatanKonsumsi Hidangan Berlemak Saat Lebaran? Begini Pesan Ahli Gizi

Konsumsi Hidangan Berlemak Saat Lebaran? Begini Pesan Ahli Gizi

ilustrasi. (foto: halodoc)

 

Surabaya, – Hari raya Idul Fitri menjadi momen yang ditunggu umat Islam seluruh dunia termasuk Indonesia. Momen ini menjadi kemenangan bagi umat Islam setelah sebulan berpuasa di bulan Ramadhan. Berbagai macam hidangan tersaji untuk menyambut hari itu.

Hidangan yang tersaji seperti opor ayam, rendang, dan hidangan berlemak lainnya. Tapi ternyata konsumsi hidangan berlemak secara berlebihan akan berbahaya bagi tubuh. Hal tersebut sebagaimana disampaikan oleh Ahli Gizi, Lailatul Muniroh.

Menurutnya, mengonsumsi hidangan berlemak sesekali memang boleh, tapi harus paham batasannya, karena kelebihan kandungan lemak dalam tubuh akan menyebabkan kadar kolesterol meningkat.

“Meski boleh konsumsi lemak tapi harus paham batasan, sehingga tidak terlalu banyak konsumsi lemak,” ujarnya pada media ini.

Batas konsumsi lemak dalam sehari, lanjutnya, sekitar 25 sampai 30 persen kalori. Misal dalam sehari butuh rata-rata 2.000 kkal, berarti kebutuhan lemaknya 500 kkal, atau setara 55,5 gram lemak.

“Kalau konsumsi tidak lebih dari 55,5 gram masih aman tapi perlu memperhatikan jenis lemaknya, pilih lemak yang tidak jenuh,” imbuhnya.

Karena itulah, Lailatul mengungkapkan beberapa alternatif yang bisa dilakukan apabila ingin mengonsumsi hidangan berlemak seperti memilih dada ayam tanpa kulit untuk menu opor ayam, atau daging sapi tanpa lemak untuk menu rendang.

Ahli Gizi FKM Unair, Lailatul Muniroh. (foto: dokumen pribadi)

“Selain itu jangan lupa kombinasi sayur dan buah yang kaya serat, serta perbanyak minum air putih. Jadi tidak hanya makan yang bersantan dan berlemak saja,” pesannya.

Meskipun begitu, menurut Lailatul, makanan yang mengandung kolesterol tetap bermanfaat bagi tubuh, tapi dengan catatan kolesterol tersebut merupakan kolesterol baik. Kolesterol ini terkandung dalam alpukat, telur, hingga jenis minyak tertentu.

“Lemak telur itu masih aman, terutama kuning telur. Meskipun kuning telur mengandung kolesterol tinggi tapi tidak harus dihindari, hanya perlu ada batasan. Kalau bahan minyak alternatifnya seperti olive oil atau minyak jagung lebih sehat,” jelasnya.

Lailatul mengingatkan masyarakat terutama yang memiliki riwayat kadar kolesterol tinggi. “Kita mengetahui kadar kolesterol tinggi itu dari cek darah. Gejalanya ada yang sampai kram, bahkan bisa mengalami penurunan nafsu makan. Sebenarnya gejalanya banyak, tapi bagi masyarakat yang punya riwayat kolesterol tinggi mestinya lebih paham tanda yang terjadi pada tubuhnya,” pesannya mengingatkan.

Karena itulah, Lailatul meminta masyarakat untuk tetap mengkonsumsi makanan dengan prinsip gizi seimbang, dimana dalam sekali porsi makan harus tetap ada makanan pokok, lauk, sayur dan buahnya. Selain itu penting juga untuk menerapkan pola hidup sehat saat lebaran tiba.

“Konsumsi makanan gizi seimbang sesuai kebutuhan kita. Jangan lupa untuk menerapkan pola hidup sehat seperti tidak merokok, dan istirahat yang cukup. Aktivitas fisik nggak lupa untuk tetap terlaksana, tidak boleh mager!” pungkas wanita yang juga merupakan dosen Departemen Gizi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga itu.

(pkip/mar/bti)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular