Berita Terpercaya Tajam Terkini

Berdayakan UMKM Berbasis Masjid, BAZNAS dan LAZISKU Sosialisasi Di Baitussalam Depok

0
Tim dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) dengan Lembaga Amil, Zakat, Infaq dan Shadaqah Kemandirian Umat (LAZISKU) berfoto bersama pelaku usaha yang merupakan jamaah masjid seusai memberikan sosialisasi program pemberdayaan ekonomi berbasis jamaah masjid. Kegiatan tersebut dilaksanakan di Masjid Baitussalam Kelurahan Mekarjaya, Kecamatan Sukmajaya, Depok, Jawa Barat, Rabu (18/5/2022). (foto: istimewa)

 

DEPOK – Kolaborasi Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) dengan Lembaga Amil, Zakat, Infaq dan Shadaqah Kemandirian Umat (LAZISKU) melakukan sosialisasi program pemberdayaan ekonomi berbasis jamaah masjid. Kegiatan tersebut dilaksanakan Rabu (18/5/2022) di Masjid Baitussalam Kelurahan Mekarjaya, Kecamatan Sukmajaya, Kota Depok, Jawa Barat.

Ustadz Sholeh selaku pengampu Program Penguatan UMKM di BAZNAS memaparkan kegiatan yang sudah dilaksanakannya.

“Alhamdulillah program ini banyak memberikan manfaat bagi masyarakat kurang mampu yang sudah menjalankan usaha untuk meningkatkan atau menambah ekonomi keluarga,” ujar Sholeh dalam keterangan yang diterima redaksi cakrawarta.com, Jumat (20/5/2022).

Lebih lanjut Sholeh menjelaskan, program yang diampunya didedikasikan untuk memberikan kemudahan akses permodalan kepada pedagang kecil agar bisa meningkatkan usahanya. Karena tantangan keuangan menjadi problem utama di masa pandemi Covid-19, banyak pedagang yang gulung tikar hingga terlilit hutang melalui pinjaman online atau rentenir di tengah masyarakat.

Program pemberdayaan ekonomi ini sudah tersebar di beberapa provinsi dan telah memasuki tahun keempat. Sejak 2018, yang sebelumnya dilakukan berbasis desa atau kampung, mulai tahun ini difokuskan pada jamaah masjid.

”Terkait capaian program tahun lalu, alhamdulillah mencapai 75% dana pinjaman bergulir, berjalan sebagaimana mestinya. Berarti dana tersebut dikembalikan dan memberikan manfaat kepada para pedagang, dimanfaatkan kembali di program yang sama atau ditambahkan lagi kepada jamaah masjid yang meminjam,” katanya.

Koordinator Bidang Dakwah LAZISKU Ahmad Surahman LAZISKU sendiri tahun ini meluncurkan daipreneur. Sebagai partner BAZNAS dalam menyalurkan dana pemberdayaan UMKM dilaksanakan sebagai bagian program Daipreneur.

“Salah satu program yang dicanangkan LAZISKU KBPII adalah daipreneur, sangat sejalan dengan program pemberdayaan masyarakat melalui UMKM atau untuk melibatkan masyarkat binaan para daipreneur,” terangnya.

Surahman menjelaskan, secara konsep program, daipreneur merupakan dai yang mempunyai kemampuan berwirausaha, dan memiliki usaha yang telah ditekuni. Sehingga dai tidak memiliki ketergantungan ekonomi kepada jamaahnya.

“Dakwah berbasis wirausaha, sang dai langsung terjun ke masyarkat di level desa atau kampung dan diperkecil lagi dalam lingkungan masyarakat sekitar masjid yang mempunyai usaha,” lanjut Surahman.

Menurut Surahman, program daipreneur menjadi sangat relevan dengan program BAZNAS Pusat dengan membangun masjid sebagai pemberdaya umat. Sehingga bisa langsung menusuk ke jantung perekonomian masyarakat kelas bawah yaitu jamaah masjid.

“Dengan demikian fungsi, peran dan keberadaan masjid semakin kelihatan di masyarakat,” tandasnya.

Sementara itu, Teddy Azra, salah seorang pengurus DKM Baitussalam bersyukur atas terlaksananya program pinjaman untuk UMKM kolaborasi BAZNAS dan LAZISKU.

“Alhamdulillah, jazakumullah khair atas terlaksananya program ini. Semoga program pinjaman UMKM dari BAZNAS bekerja sama dengan LAZISKU ini dapat berjalan dengan baik dan dapat memberikan manfaat sebagaimana tujuan yang dicanangkan,” harapnya.

Ketua Bidang Ekonomi DKM Baitussalam M. Sabar yang juga pelaku UMKM penjual ayam goreng renyah, selaku penerima manfaat program, mengatakan programnya sangat membantu para pedagang kecil dalam mengakses permodalan.

“Yang terpenting adalah terhindar dari rentenir atau bank keliling,” tegasnya.

Yadi, salah seorang warga penerima manfaat program menyampaikan, “Alhamdulillah, bisa buat menambah modal usaha. Siapa tahu dengan pinjaman UMKM ini bisa tenang usahanya.”

Bendahara DKM Baitussalam, Abdurrahman menilai program pemberdayaan UMKM bagus.

“Daripada pinjam di rentenir. Semoga programnya berjalan dengan lancar dan bermanfaat untuk jamaah,” pungkasnya.

(ahmad/bti)

Leave A Reply

Your email address will not be published.