Mengenang Yesus Putra Maryam

446 views

 

Beberapa hari lagi umat Kristiani memperingati Hari Kelahiran Yesus Putra Maryam. Walaupun tidak seorangpun tahu kapan persis hari kelahirannya, Yesus, seperti utusan-utusan Tuhan lainnya -termasuk Muhammad Rasulullah-, adalah tokoh yang kontroversial, sehingga sering disalahpahami, termasuk oleh para pengikutnya yang kemudian. Dalam Al Qur’an, namanya -disebut Isa Putra Maryam- lebih sering disebut daripada Muhammad.

Yesus of history, seperti juga Muhammad of history, adalah manusia yang hidup dalam ruang dan waktu yang unik dalam sejarah kemanusiaan kita. Yesus adalah petani Yahudi biasa yang hidup di desa kecil bernama Nazareth sebuah dusun antah berantah dibawah pengaruh Gubernur Pontius Pilatus wakil Kaisar Romawi di Galilea atau Palestina. Jarak dari Nazareth ke Jerusalem di Selatannya sekitar 100 km.

Pada zamannya, cukup banyak orang berprofesi dukun, peramal nasib, pendeta-pendeta Yahudi dan tukang sihir. Profesi-profesi itu cukup dihormati dan mendatangkan cukup banyak materi. Kedatangan Yesus membawa persoalan serius bagi elit di provinsi Galllilea itu. Yesus datang mengguncang “pasar” yang mapan itu. Yesus menawarkan penyelamatan jiwa secara pro-bono, alias gratis bagi rakyat miskin, budak dan penjaja seks komersial serta orang biasa yang sebelumnya harus membayar mahal untuk penyelamatan jiwa mereka.

Adalah lazim dalam praktek-praktek agama Yahudi saat itu dimana pendeta mengarang sendiri doa-doa dan ritual bid’ah yang dihiasi dengan ayat-ayat suci -yang dikatakan berasal dari Tuhan- untuk dijual dengan harga “eceran”. Praktek-praktek semacam itu banyak terjadi hingga abad 21 ini di hampir semua agama. Praktek “menjual agama” ini akan marak lagi nanti menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2018 dan Pemilihan Legislatif-Pemilihan Presiden (Pileg-Pilpres) 2019 yang untuk pertama kalinya dalam sejarah politik Indonesia dilakukan bersamaan waktunya.

Seperti sejarah kemudian mencatat, pendeta-pendeta Yahudi yang ada saat itu marah oleh “aliran sempalan” Yahudi yang dibawa Yesus. Yesus dituduh telah melakukan pencemaran agama, dan pengikut-pengikutnya disebut penganut aliran sesat dan oleh karenanya harus dihentikan. Karena Yesus adalah tokoh yang menarik dengan kharisma yang kuat, pengikutnya bertambah banyak dan segera dianggap sebagai ancaman bagi kerukunan beragama dan tatanan masyarakat Galilea saat itu. Ini mulai mengganggu Pontius Pilatus yang kemudian atas permintaan pendeta-pendeta Yahudi itu segera mengadili Yesus atas tuduhan penodaan agama.

Dalam refleksi mengenang Yesus ini baiklah dikatakan bahwa “agama” adalah kategori-kategori sosiologis yang diciptakan untuk kepentingan politik dan ekonomi segelintir elit. Yesus datang tidak membawa “agama” baru, seperti juga Muhammad 700 tahun kemudian. Keduanya hanya berupaya meluruskan praktek kehidupan jahiliyah yang menindas wong cilik, memperbudak masyarakat banyak dan merendahkan perempuan.

Yesus dan Muhammad adalah penerus Abraham lebih kurang 3 ribu tahun sebelumnya. Jika politik adalah kategori sosiologis yang berurusan dengan kepentingan publik, maka gerakan yang dilakukan oleh Abraham, Yesus dan Muhammad adalah gerakan politik, bukan gerakan agama. Oleh karena itu memisahkan “agama” dari politik adalah upaya melestarikan penindasan, perbudakan dan penghinaan atas perempuan. Karena penindasan, perbudakan dan penghinaan atas perempuan ini adalah fakta global di abad 21 ini, kita -yang beragama sebagai perwujudan hidup beriman dalam masyarakat, bukan sekedar identitas pribadi orang perorang- harus waspada karena ketiganya adalah agenda tersembunyi segelintir elit korup yang berkuasa di planet ini.

Bandung, 23 Desember 2017

 

DANIEL MOHAMMAD ROSYID

Guru Besar ITS dan Pelaku Peradaban

author