Joe Biden, Bernie Sanders dan Yaman

0 20

 

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden setelah menandatangani Perintah Eksekutif yang membatalkan larangan bagi transgender untuk masuk militer AS pada era Donald Trump di Kantor Oval Gedung Putih, Washington, Senin, 25 Januari 2021, kemudian AS juga akan mengakhiri dukungannya untuk operasi ofensif oleh sekutunya di Yaman, yang telah dihancurkan oleh perang selama enam tahun di mana lebih dari 110.000 orang diyakini tewas.

“Perang di Yaman harus diakhiri,” kata Presiden Joe Biden dalam pidato kebijakan luar negeri besar pertamanya.

Dikutip dari laman BBC, Jumat, 5 Februari 2021,  di bawah dua pendahulu Biden, AS mendukung koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi melawan pemberontak Houthi di Yaman.

AS telah mendukung pemerintah Yaman dan sekutunya yang dipimpin Saudi dalam perang mereka melawan Houthi.

Sebagai hasil dari pengumuman tersebut, AS akan berhenti mendukung operasi ofensif, termasuk penjualan amunisi berpemandu presisi ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Ini tidak akan mempengaruhi operasi melawan al-Qaeda di Semenanjung Arab.

Selain itu, pemerintahan Biden juga telah menghentikan sementara penjualan senjata ke Arab Saudi dan UEA.

Biden diharapkan untuk menunjuk utusan baru Yaman yaitu Tim Lenderking, seorang diplomat berpengalaman dan spesialis Timur Tengah. Ini menandai perubahan taktik dari pemerintahan Trump, yang meningkatkan dukungan untuk koalisi yang dipimpin Saudi.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS era Trump, Mike Pompeo, mengumumkan bahwa Houthi telah ditetapkan sebagai “organisasi teroris”.

Dia mengatakan tujuannya adalah untuk meminta pertanggungjawaban Houthi atas serangan lintas batas dan mencegah “aktivitas jahat” oleh pendukung mereka Iran.

Sudah tentu hal ini mengingatkan kita kepada Bernie Sanders. Ia juga dalam kampanya Pilpres AS dari Partai Demokrat AS kemudian mundur memberi peluang kepada calon lain untuk maju. Waktu itu Bernie Sanders meminta agar pasukan AS harus ditarik dari Yaman.

“Kami percaya, sebagaimana Kongres, tidak akan mendekarasikan perang atau mengedepankan kekuatan militer dalam konflik ini. Itu tidak konstitusional untuk mendukung koalisi Arab Saudi. Peranan AS harus diakhiri,” tegas Sanders dalam pernyataannya.

Sanders mengingatkan bahwa di dalam UU AS, hanya Kongres AS yang bisa mendeklarasikan perang. Memang sejak November 2017, AS sudah terlibat dalam konflik di Yaman.

Konflik di Yaman dimulai sejak 2014, ketika gerilyawan Houthi bersekutu dengan pasukan yang loyal kepada mantan Presiden Ali Abdullah Saleh.

Pasukan Arab Saudi kemudian melancarkan serangan udara besar-besaran menentang gerilyawan ini pada bulan Maret 2015.

Houthi merupakan kelompok gerilyawan yang berbasis di utara Yaman. Pengikut Houthi terkenal dengan sebutan Houthis. Nama ini diambil dari nama pencetusnya, Husein Badaruddin Houthi. Ia nerupakan pengikut Syiah Zaidiyah Jurudiyah yang lebih dekat dengan Syiah Isna Asyriyah (Syiah 12) yang ada di Iran.

Sebagai penganut Syiah Zaidiyah Jurudiyah, Badaruddin Houthi berbeda pandangan dengan mayoritas ulama Zidiyah di Yaman. Bahkan Badaruddin menolak fatwa ulama Syiah Zaidiyah yang terkait fatwa sejarah. Kedekatan paham dan ideologi antara Zaidiyah Juruddiyah dan Syiah 12 inilah mengapa Hothi sempat menetap di Iran dalam waktu yang cukup lama.

Sementara, menurut PBB, waktu itu, sudah tentu jumlah korban meningkat sekarang,  perang telah menewaskan lebih dari  10.000 orang dan melukai lebih dari 40.000 orang. Ditambahkan, Yaman tengah menghadapi tragedi kemanusiaan terburuk di dunia. Sebelumnya sebagaimana kita ketahui, Irak juga mengalami tragedi kemanusiaan terburuk, tetapi dunia tidak pernah menghentikannya.

Pesawat tempur Arab Saudi telah memblokir negara itu, lebih dari tiga perempat dari jumlah penduduk Yaman, sekitar 22 juta, yaitu 11 juta penduduk memerlukan, bantuan kemanusiaan agar bisa bertahan hidup.

Sedikit mengenai Sanders, ia bagai seseorang yang mengaku berhaluan sosialis demokrat dan progresif, Sanders menentang kesenjangan ekonomi. Terkait kebijakan dalam negeri, ia mendukung hak-hak buruh, layanan kesehatan universal dan negeri, gaji tetap untuk cuti hamil, pendidikan tinggi gratis, dan Green New Deal untuk mengantisipasi perubahan iklim.

Terkait kebijakan luar negeri, Sanders mendukung pemangkasan anggaran militer, mendorong diplomasi dan kerja sama internasional, dan mengutamakan hak tenaga kerja serta persoalan lingkungan dalam perundingan perjanjian dagang internasional. Sejumlah pengamat menilai pandangan-pandangan Sanders berhasil menggeser ideologi Partai Demokrat setelah ia maju sebagai calon presiden pada tahun 2016.

Sanders lahir dan besar di Brooklyn, New York City, dari keluarga pekerja Yahudi. Ia sempat kuliah di Brooklyn College, kemudian pindah ke Universitas Chicago dan lulus tahun 1964. Saat masih mahasiswa, ia aktif sebagai koordinator unjuk rasa Congress of Racial Equality dan Student Nonviolent Coordinating Committee pada masa-masa perjuangan gerakan hak sipil Amerika Serikat.

Setelah menetap di Vermont tahun 1968, Sanders terjun ke politik dan beberapa kali mencalonkan diri lewat partai ketiga pada awal hingga pertengahan 1970-an, tetapi selalu kalah. Sanders maju secara independen dan terpilih sebagai wali kota Burlington pada tahun 1981 dengan selisih sepuluh suara. Ia terpilih lagi sebanyak tiga kali.

Sanders kemudian menang pemilu legislatif Dewan Perwakilan Rakyat A.S. pada tahun 1990 mewakili dapil tunggal Vermont; ia salah satu anggota pendiri Kaukus Progresif Kongres. Sanders menjabat sebagai anggota DPR selama 16 tahun, lalu terpilih sebagai anggota Senat tahun 2006. Ia kembali terpilih sebagai senator pada tahun 2012 dan 2018.

Pada April 2015, Sanders menyatakan maju sebagai calon presiden Amerika Serikat lewat Konvensi Partai Demokrat. Meski peluang menangnya kecil, ia memenangi 23 pemilihan pendahuluan dan kaukus serta 43% suara delegasi partai (55% sisanya dimenangi Hillary Clinton). Kampanye Sanders dikenal karena antusiasme pendukungnya, tidak bergantung kepada sumbangan perusahaan, industri keuangan, maupun komite politik independen.

Pada Juli 2016, Sanders mendukung Clinton dalam kampanye pencapresannya melawan Donald Trump dari Partai Republik. Pada Februari 2019, Sanders mengumumkan maju lagi sebagai calon presiden dan memperebutkan pencalonan resmi partai bersama belasan calon lainnya. Ia mengakhiri kampanye pencapresannya pada 8 April 2020.

Berarti sekarang, Joe Biden dengan keputusannya tersebut membuat wilayah perbatasan Arab Saudi-Yaman lebih aman. Sekaligus memperingatkan Iran agar jangan lagi mendukung kelompoknya menyerang Arab Saudi melalui perbatasan Yaman. Sering kita saksikan bahwa pendukung kelompok dukungan Iran ini menyerang perbatasan dengan Arab Saudi, bahkan sering peluru kendali itu membakar ladang minyak di perbatasan Arab Saudi dengan Yaman.

 

DASMAN DJAMALUDDIN

Wartawan dan Sejarawan Senior

Leave A Reply

Your email address will not be published.